Peternakan
Universitas Muhammadiyah Malang
Peternakan
Universitas Muhammadiyah Malang

Menggunakan penyuling butir dalam makanan ternak

Author : Administrator | Senin, 17 Januari 2011 11:36 WIB

Penggantian hingga 50% dari jagung (DRC) atau kering-menggulung kelembaban tinggi (HMC) dalam menyelesaikan ransum dengan biji-bijian penyuling basah ditambah terlarut (WDGS) menghasilkan kinerja yang superior dibandingkan penggemukan sapi tidak WDGS makan.

daging sapi peneliti University of Nebraska penggemukan menganalisis hasil 14 uji coba menyelesaikan membandingkan penggantian DRC, HMC atau campuran 50:50 DRC dan HMC dengan sampai 50 WDGS%. Pound untuk Pound, nilai WDGS makan secara konsisten lebih tinggi dari DRC, HMC atau kombinasi keduanya. nilai makan WDGS 'lebih besar pada tingkat lebih rendah dari inklusi (10-30% bahan ransum kering) dan menurun sebagai tingkat inklusi meningkat.

Nilai makan meningkat WDGS disebabkan meningkatnya laba rata-rata harian. Dibandingkan dengan DRC dan HMC, WDGS memiliki nilai memberi makan 148,, 142 136, 129 dan 123% ketika menggantikan 10, 20, 30, 40 atau 50% dari jagung dalam diet, masing-masing.

Sebuah analisis terkait menetapkan bahwa WDGS memiliki nilai makan yang sama ketika diberi makan dari musim ke musim dan dalam berbagai jenis ternak. Ini termasuk betis pergi ke penggemukan berikut sapih atau yearlings pergi ke penggemukan dari merumput musim panas.

Menggantikan jagung uap-dipipihkan dalam menyelesaikan ransum dengan WDGS tidak mengakibatkan peningkatan serupa dalam pemberian nilai seperti yang diamati dengan DRC atau HMC. Agaknya, hal ini disebabkan tingkat dan lokasi pencernaan bagian dari ransum jagung.

Selain itu, peneliti di Texas Tech University dan Elanco Kesehatan Hewan bekerja sama untuk menjawab potensi efek Rumensin untuk mempotensiasi polioencephalomalacia (KEP) pada sapi makan WDGS. Dua penelitian dilakukan yang dievaluasi tiga tingkat sulfur diet dan tiga tingkat Rumensin dalam ransum finishing uap-dipipihkan dengan dan tanpa WDGS.

Dalam kedua studi, Rumensin tidak meningkatkan tingkat hidrogen sulfida, agen penyebab KEP, diproduksi di rumen. Tetapi sebagai tingkat sulfur dalam ransum meningkat, begitu pula tingkat hidrogen sulfida.
Untuk mengurangi kejadian KEP, pengumpan harus memantau WDGS masuk untuk kandungan sulfur.

Rencana strategi penggembalaan implan Anda

Penanaman menyusui anak sapi jantan dan anak sapi dan ternak Stocker merupakan salah satu teknologi produksi biaya yang paling efektif yang tersedia untuk produsen daging sapi.

Ekstensi Universitas konsisten ringkasan laporan 15 - untuk 20-lb. peningkatan bobot sapih dan sekitar kembali bersih $ 15/head untuk menanamkan betis. Tapi, kurang dari 12% dari semua produsen sapi-sapi AS menggunakan implan sebelum atau di penyapihan, menurut 2007-08 Beef Survei USDA Kesehatan Hewan Nasional Monitoring System Sapi-sapi. Survei menemukan produsen besar sapi-sapi (lebih dari 200 sapi) memanfaatkan teknologi implan lebih sering dari produsen kecil (31% vs 7%).

operator Stocker menggunakan implan pada tingkat yang lebih tinggi dari produsen sapi-sapi, menurut survei Oklahoma State University 2008 (OSU) Stocker. Tapi, kurang dari 40% dari kecil implan Stocker operator, sedangkan ke atas 75% dari operator Stocker besar melakukannya. Extension ringkasan laporan 20-lb. peningkatan keuntungan penggembalaan dan $ 25 kembali bersih untuk menanamkan ternak Stocker.

Sementara itu, para ilmuwan OSU dibandingkan kinerja penggembalaan dari sapi jantan ditanamkan dengan baik Ralgro ® atau Component ® TE-G dengan Tylan untuk non-implan kontrol sapi jantan. Dalam sebuah studi dua tahun, persilangan sapi jantan rata-rata £ 464. menyerempet Bluestem diperkenalkan atau kisaran padang rumput asli untuk 126 hari. The ditanamkan mengarahkan mengungguli non-ditanamkan sapi jantan oleh 11 lbs. dan 24 lbs. keuntungan total merumput dua perawatan implan, masing-masing.

Sumber : BEEFmagazine
http://beefmagazine.com/genetics/breeding-systems/using-distillers-grains-in-cattle-diets-0101/

Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image